Antara Bulan Ramadhan, Rindu dan Jarak

Oleh: Riska Amalia

Tidak terasa sebentar  lagi bulan suci ramadhan akan tiba ,bulan yang sangat dinantikan oleh seluruh umat islam di dunia.Hawa kedatanganya mulai terasa ketika televisi mulai menayangkan iklan berbagai macam sirup,obat magh  dan lainya dengan puasa sebagai latar belakangnya.Adapun berbagai macam acara TV  contohnya acara buka maupun sahur,acara mencari dai , dan  sinetron islam yang mulai bermunculan.

Bulan ramadhan kali ini aku tidak terlalu antusias seperti bulan ramadhan sebelumnya.karena bulan ramadhan kali ini aku sudah menjadi anak rantau yang jauh dari kelurga demi sebuah mimpi yang harus aku perjuangkan.

Ya, aku adalah mahasiswa semester 2 di salah satu kampus yang ada di bogor.seperti kebanyakan orang lainya yang baru jauh dari orang tua pasti akan mengalami homesick  dan ingin cepat pulang , tapi apa daya kalau rumahnya jauh dan ongkos pulangpun  mahal .

Dan sudah satu minggu ini teman – teman kampusku lagi heboh dengan tiket pulang buat lebaran  yang sangat mahal, termasuk salah satu teman dekatku namanya citra dia dari Padang. 1 minggu ini dia selalu cerita bimbangnya dia mau pulang ke Padang  atau tidak  lebaran ini .

“kenapa sih tiket pesawat gak turun-turun” keluhanya  yang sudah 1 minggu sering aku dengar.

”pulang aja sih cit!lagi dan lagi aku ingetin yah ini idul fitri waktunya keluarga besar kumpul yakali kamu disini‘’ .

Kadang aku suka sedih kalau liat dia sedang mengeluh masalah harga tiket , aku berfikir seandaninya aku di posisi dia bagaimana .

“Tapi ca , sayang gak sih sebelum lebaran kita libur 10 hari habis lebaran 10 harinya lagi berangkat  buat UAS terus baru deh libur semester , kamu mah enak tiketnya murah lah aku !’’.

Kalau dia sudah ngomong gitu udah deh aku Cuma diam bingung mau ngomong apa, tapi bayangin deh kalau mau lebaran di kota orang gak punya siapa-siapa sendirian gimana rasanya , pasti sedih banget kan!!!

Aku saja sudah membayangkan gimana rasanya taraweh dan sahur di hari pertama di bulan yang penuh berkah ini tanpa keluarga suka nangis sendiri , gimana ini lebaran!!

AH…. Bayangin taraweh tiba-tiba  Ingatanku kembali saat ramadhan tahun lalu , awal pertama sholat taraweh aku bersama teman-temanku semangatnya begitu menggebu-gebu , waktu itu aku dan sinta adiku sebelum adzan maghrib berkumandang ,kita sudah ke masjid buat dapetin tempat paling enak yaitu di bawah kipas angin yang paling besar  dan di sana sudah ada temanku  reina,mila dan desi yang sudah menunggu.

Setelah sholat maghrib selesai kami tidak langsung pulang tetapi menunggunya sampai isya takut tempat kami di tempatin sama orang lain , dan bukan Cuma kami saja yang menunggu , tapi banyak banget orang termasuk anak kecil, lucu rasanya ngeliatin anak kecil lari-larian di masjid kadang di marahin  sama marbot masjid gara-gara berisik  rasanya pengin kembali merasakan masa-masa seperti itu.

Dan untuk bulan puasa kali ini aku harus siap-siap pasang alarm berturut-turut dari mulai jam 1 pagi mungkin karena aku orangnya kalau udah tidur ya udah gak bisa di ganggu , dan satu-satunya orang yang bisa ganggu tidurnya aku , yang bisa bangunin aku dengan mudahnya ya Cuma MAMA, yah MAMA emang alarm terbaik dalam hidupku.biasanya setiap sahur pasti mamah selalu bangunin anak-anaknya jam setengah 3 buat sholat tahajud,habis sholat tahajud biasanya adiku sering tidur lagi disitu mamah mulai ngomel-ngomel dan itu yang paling di kangenin,

“Habis sholat ngaji atau bantu mamah masak  !! jangan tidur “  kata mamahku.

“iya mah iya mah gak tidur lagi”ucap adiku.

Bukan ngaji ataupun ke dapur tapi dia nonton tv di situ mamah Cuma bisa geleng-geleng kepala. Aku sering menemani adiku nonton tv  bareng papah tapi aku lebih sering melihat mamah masak buat sahur, kadang aku suka mikir kenapa mamah bisa masak dan enak banget sedangkan aku ?gak usah di tanya masak air saja sampai habis.

Dan bagian yang paling aku suka adalah ketika mamah nyuruh aku buat cicipin masaknya .

“kurang apa ya ca ?“ kata mamah sambil menyodorkan 1 sendok sup.

“udah pas, enak mah “ kataku.

“masa sih, kurang enak ada yang kurang dikit “ kata mamahku lagi.

Aku suka gemas sendiri ke mamah kadang dia tanya ke aku masakanya kurang apa , tapi kalau aku udah bilang udah pas enak, eh taunya mamah tambahin garam atau gula lagi tau gitu ngapain tanya ke aku!.

Aku menyesal, puasa tahun kemarin sebagian waktu ku aku habisin buat ikut bukber sama temen SMA, SMP,SD , dan sering sekali terkadang nginep di rumah teman  karena takut pulang terlalu malam. Seharusnya saat itu aku sadar aku bakal ninggalin rumah , aku harus melanjutkan pendidikan di kota orang , jauh dari orang tua dengan begitu aku bisa memanfaatkan waktu sebaik mungkin dengan keluarga terutama mamah.

Untuk itu yang masih berada bersama orang tua , manfaatkan waktumu sebaik mungkin dengan keluargamu, sebelum kamu meninggalkanya  dengan alasan apapun itu . dan sering-seringlah pulang menemui orang tua mu sesibuk apapun kamu sebelum semuanya terlambat dan kamu gak bisa melihat orang tua mu lagi.

Leave a Comment

Your email address will not be published.