Serunya Beramal

Oleh: Nila Wilda Ningrum

Sudah tiga minggu Ramadhan bertamu, umat islam semakin semangat mengerjakan amal  sebanyak-banyaknya tak terkecuali Sueb, salah satu sahabatku yang gak mau kalah beramal di bulan yang suci ini.

“ton, lo masuk surga nggak?” tanya Sueb dengan muka kayak malaikat maut.

“ya pasti mau lah” gue jawab sekenanya, gue bingung tambah takut sama Sueb, jangan-jangan Sueb kesambit setan kura-kura tinja. Sejak kapan dia tanya agama, paling mentok nanya rukun-rukun islam, itu juga kalo pas ulangan.

“kalo gitu kita harus banyak beramal, mumpung bulan Ramadhan!”

“caranya?” gue tetep gemeteran gara-gara dia.

“ntar juga tahu, besok sore kita kumpul di menara, ajakin si Fakhri juga sekalian, gue pulang dulu Assalamu’alaikum”

“Wa’alaikumussalam”

***

“Assalamu’alaikum, fakhri”

“Wa’alaikumussalam, eh Anton ada apa nih, tuben malem-malem elu dateng kerumah?”

“gue takut ri, takut..” gue jawab pake nada gemeteran keringat dingin mengingat kata-kata Sueb yang bikin merinding.

“takut apaan? Dikejar orang nagih utang?”

“enak aje kalo ngomong, itu si Sueb besok ngajak kumpul dimenara, katanya mau beramal”

“yaelah.. itu mah malah bagus, masa temen mau tobat gak boleh”

“bukan gitu..kan elu tau gimana dan bagaimananya si Sueb” gue masih berusaha menjelaskan ketakutan gue.

“udah-udah gak usah lebay, besok lo gua jemput.”

“iye-iye” gue masih celingukan, siapa tahu ada bakwan disitu, rumayan buat cemilan.

“terus apalagi? SANA PULANG!!!”

“kog gua diusir, kan gua dateng baek-baek” gua gak terima.

“ya iya lah, gara-gara elo es campur gua gak jadi gua makan”

“yaelah makan aja, tinggal makan doang”

“tapi udah gak dingin Anton, sekarang juga PULAAAAANG” gua langsung lari terbirit-birit sebelum gua dilemparin uang, eh sandal.

***

Seperti hari yang telah ditentukan gue, Fakhri kumpul dimenara sekitar jam lima sore, sampai disana suasananya rame banget, pemandangan biasa di sore hari karena banyak rombongan yang mau ziarah ke makam Sunan Kudus. Gue dan Fakhri gatau dimana keberadaan si Sueb, baru saja kita mau nyari dia tiba-tiba…

“udah lama nunggu ya?” Sueb tiba-tiba udah ada disamping gue.

“astagfirullah apaan sih lu, ngagetin aja kaya jalangkung, datang tak diundang pulang tak diatar” gua sama Fakhri kaget banget.

“ngomong-ngomong lu bawa apaan?” tanya Fakhri keheranan liat Sueb yang nenteng tiga plastik besar.

“ini makanan yang akan kita bagi ke kaum dhuafa dan orang yang kena gangguan jiwa, nih gua kasih atu-atu”

“kereeen” sahut gua ama Fakhri bersamaan

Acara bagi-bagi makanan berjalan dengan sempurna, kita seneng banget, ternyata rencana tobat si Sueb mulia banget. Tiga kantong plastik yang berisi makanan sekarang tinggal setengah kantong, amazing!

“kayaknya udah semua deh, yuk pulang bentar lagi mau buka puasa” ajak gue.

“eitts.. kata siapa? Belom selesai tauk” Sueb jawab pake muka jail banget, gua curiga.

“lho, coba deh kamu liat, udah kebagian semuanya” terangku.

“aku tahu, aku tahu…”

“aku sih yes” Fakhri tiba-tiba nyamber dengan gaya Anang Hermansyah.

“apaan sih main nyamber-nyamber aja, maksud gue itu ada yang belom kebagian, yaitu orang yang punya ganguan kejiwaan” muka Sueb tambah jail seketika.

wait, maksudnya orang gila?” gua masih gak paham maksud Sueb.

“yap!”  gue dan Fakhri bengong saat itu juga.

Gak main-main, Sueb emang bagiin makanan ke orang yang punya gangguan jiwa, dia berani-berani aja ngasih makanan dan reaksi mereka juga biasa aja, paling senyum bilang terimakasih, paling parah juga cuman dipegang sebentar sama diomongin hal gak jelas. Dan gue sekarang udah punya nyali buat bagiin makanan ke mereka.

“eb, sekarang gue aja yak yang bagiin, kayaknya gapapa deh” muka gue udah kaya Harry Potter yang bertarung menggunakan sihirnya.

“oh, nih makananya”

Okelah, percobaan pertama hingga ketiga berhasil, tapi yang terakhir inilah yang membuat gue galau seribu galau. Pas gue mau ngasih makanan ke orannya tiba-iba tangan gue dipegang kenceng banget.

“adek gaanteng, namanya siapa?” gue senyum lah, secara baru kali ini ada orang yang bilang gue ganteng.

“Anton, terimakasih pujia…”

“ih, namanya bagus deh, mungkin kamu adalah jodoh buatku” orang ini malah semakin ingin gue lama-lama disini. Sontak Sueb dan Fakhri ketawa ngakak banget ngeliat ekspresi gua yang langsung pucet.

“bu, bu, bukan, mungkin kamu salah orang” sumpah! Gue pengen pingsan disitu.

“engak, enggak emang kamu kog, HEI KAMU BERDUA NGAPAIN KETAWAIN JODOH AKU,SANA PERGI” dia malah marah-marah ama Sueb dan Fakhri, seketika meraka langsung diem, tapi ketawa lagi walaupun lebih pelan.

“iya nona manis, maafkan kami ya, kita gak akan ganggu jodoh kamu lagi deh, kita pergi ya!” Fakhri ngomong asal njeplak aja, gatau apa gue panik banget.

“oh ya nona manis, jangan lupa makan ya makanan nya, itu dari Anton khusus buat kamu. Yuk ri kita pulang” Sueb langsung gandeng tangan Fakhri dan pelan tapi pasti meninggalkan gue, apa yang harus ku lakukan ya rabb? Teriak gue dalam hati. Dan Alhamdulillah banget, saat itu juga gue tau harus berbuat apa. Terimaksih ya Allah, pertolonganmu tak pernah terlambat walau sedetik.

“eh nona manis, kamu kepanasan gak? Aku cariin payung bentar ya!”

“ih, kamu perhatian banget deh, tapi gak usah, selama kamu ada disini pasti adem” jawabanya itu bikin nyali gue memudar, tapi gue gak boleh putus asa, gue harus bisa lepasin tangan gue dari dia.

“maka dari itu, biar makin adem, lepasin dulu ya tangannya” gua gak sabar banget pengen lari,gua malu, makin banyak orang-yang ketawa ngeliatin gue.

“hmm.. iya deh, tapi jangan lama ya!”  akhirnya dia lepasin juga tangan gue seketika gua langsung lari aja sebelum dia sadar bahwa dia gue tinggalin. Bye nona manis.

Gue lari kemana aja, ngikutin kaki gue yang pengen melangkah entah kemana, dan setelah gue ngerasa udah cukup jauh, akhirnya gua berhenti lari dan ternyata…

“ssstt.. Anton ganteng, kamu mau kemana? Ninggalin aku ya?” suara yang tiba-tiba muncul ditelinga gue, keringat bercucuran, kaki gue gemeteran, belum sampe gue noleh, tiba-tiba ada tangan yang nemplok dibahu gue. Gue panik, gue takut.

“Antoon”

Suara itu muncul lagi, eitss.. kog kaya kenal suaranya yak.. dengan kekuatan supermen, betmen dan cangcimen gue beraniin noleh kebelakang.

“hahahaha, Anton ganteng, sini sama nona manis”

Sial sodarah-sodarah, ternyata itu Fakhri dan Sueb yang lagi ketawa ngakak ngerjain gue, mumpung aja gue gak pingsan gara-gara gue kira mereka itu orang gila tadi. Tanpa pikir panjang gue lansung copot sandal gue terus gua lemparin ke mereka.

“apa-apaan ini, temen lagi ketakutan tiga perempat hidup malah ditinggal pergi, diketawaain pula” protesku yang emang lagi marah baget sama kelakuan mereka yang kurang ajar.

“iya-iya maaf Anton gsnteng..” jawab Fakhri yang masih disertai ketawa ngeledek.

“udah-udah, makananya udah abis semua, pulang yuk” ajak Sueb

“pulang katamu? Dengan segala yang telah tertimpa padaku kau bilang pulang?” aku masih menggerutu tentang kejadian tadi, jiwaku masih belum terima.

“terserahkau lah, aku mau pulang, ya kan ri?” Sueb langsung berjalan menuju parkiran sepeda, benar-benar ingin pulang.

“yasudahlah, aku juga pulang, mau magrib ini” aku akhirnya mau mengalah.

“nah gitu dong, namanya juga kawan, susah senang kita bersama. Nanti kau kubelikan es campur” rayu Fakhri.

“betul ini? Es campur lho..” seketika wajahku penuh dengan senyum.

“iya, tapi tahun depan kau harus membagikan makanan lagi ya?” ledek Sueb.

“asalkan bukan nona manis aku siap” jawabku penuh keberanian.

Senja yang indah, mengiring kami pulang menenteng pengalaman yang tak akan terlupakan. Dan tolong percayalah dengan nona manis bahwa aku ganteng.

Leave a Comment

Your email address will not be published.